Catatan Popular

Ahad, 2 Mei 2010

~Allah masih sayangkan kita~


Gambar disebelah,,,jika dilihat dan difikirkan....mungkin terasa kesakitannya kepada empunya tangan..


Taqdir telah menentukan segalanya..aku bersama teman rapatku menaiki motor skuter PHR 2787 selepas pulang dari menziarah arwah kawan abah di PPUm berkonvoi dengan Mus..

Lingkungan masa 8.30mlm..sementara azan isya' berkumandang..kami yang dalam perjalanan ke SKET. Niat dihati masing2 mau melihat result APK & HuB.Etnik.
Tapi perancangan Allah telah melangkaui segalanya..Sedang Husna bertanyakan kepada aku arah jalan yang terdekat untuk menuju ke SKET. Tiba-tiba dunia sepi dan kelam...aku yang boleh dikatakan sedar terus cuba mengangkat Husna ke tepi jalan, ya kami kemalangan rupanya..

Allahuakbar, dalam percaya atau tidak..aku mahu Husna bangun duduk di bahu jalan. Aku khuatir ada kereta di belakang kami. Alhamdulillah walaupun aku nampak kenderaan bergerak tapi kebanyakan mengambil lorong kiri, berbeza dengan kami. Seorang lelaki yang mungkin menanti teksi berhadapan bangunan bioperubatan telah menolong mengangkat motor dan mengambil kasutku di tengah jalan. Aku yang agak tenang, sedaya upaya menaaul minda kelam, apa yang aku patot lakukan untuk membantu Husna. Temanku teresak dalam kebingungngan, "na, kenapa nie? kita kat mana?"...aku cuba menenangkannya walaupun agak cuak melihat titisan darah yang mula mengotori tudung dan bajunya. Aku peluknya sementara mungkin pengubat kebingungan>>Nastaghfirullahal'azim...

Dalam pada itu, pakcik Indonesia yang bertanyakan keadaan perlukan rawatan @ mahu ke hospital?? aku gagal membuat kptsn sesegera itu. Aku mencari hp terus mendail Mus. Ringkas perbualan aku " Mus, kami excident depan bioperubatan". Mus yang kala itu antara percaya atau tidak, sebenarnya menunggu kami di persimpangan menuju ke SKET. Terus membuat pusingan menuju ke tempat kejadian. Sepenglihatan aku, sebuah kereta hitam NAQ telah berhenti dan lelaki berbaju hitam berseluar paras lutut bertanyakan pada aku mahu ke PPUM atau tidak? Memandangkan darah di dagu dan bibir HUsna, aku terus berkata " ya, kita ke PPUM".

Setelah memastikan motor Husna dalam keadaan yang selamat, aku dan Mus bergegas ke Bahagian Trauma dan kecemasan PPUM. Tiba di sana kami berdua terus mencari kelibat Husna. Dia seperti kehilangan sesuatu dan masih samar disitu.._apakah yang berlaku seterusnya...??nantikan sambungan.

2 ulasan: